Because of You..

Postingan kali ini benernya ada hubungannya ama postingan sebelumnya (Title : Felinophobia ..)

Cuma mau menceritakan siapa orang yang dengan sukses membuat diriQ berubah.

Dia adekQ (tapi bukan adek kandung). Seorang adek cewek yang ngegemesin banget. Umurnya masih 2 tahun. Lagi lucu-lucunya😀

Hari itu, Ade (memang nama sebenarnya, red.) datang ke rumah ama keluarganya. Terakhir ketemu sama dia sih waktu dia masih 4 bulan. Eh, gak kerasa sekarang dah umur 2 tahun😀

Secara diriQ seneng dapet ‘korban’ penganiayaan, seharian itu diriQ puas menganiaya dirinya😀

Nahh.. Trus, pas sore hari.. Disaat semua orang lagi di dalem rumah.. DiriQ bawa si Ade maen-maen di luar. Pas mau masuk rumah, ada monster. Kucing yang bulunya belang-belang siap menghadang di depan pintu.

Eh si Ade dah sembunyi gitu di belakangQ. Kayaknya dia takut juga deh ama kucing😀

Sebagai kakak yang baek, dengan sok-sok berani gitu diriQ bilang ke si Ade.

‘Dek, gpp. Kucingnya kan gak gigit’

Dalam hati, ‘Gila, tuh kucing ngapain sih pake acara santai2 di depan pintu?!’

Si Ade tetep takut. Dia pegangin tanganQ terus. Dan teruslah diriQ meyakinkannya kalo tuh kucing gak bahaya. Padahal benernya dalam hati sih takut juga😀

Eh, bukannya malah tenang si Ade malah nangis. Kenceng gitu. Hwuuaa.. How come?! Jadilah diriQ memutar otak buat menenangkannya.

Dengan sok jadi pahlawan, diriQ ngedeketin tuh kucing. Bikin gesture kayak mau ngusir tuh kucing, dan abakadabra!! Tuh kucing pergi lo..😀

‘Tuh kan.. Kucingnya gak nakal.. Tuh, sekarang dah pergi. Ade diem ya.’

Dia diem dan langsung diriQ gendong masuk rumah.

Sejak hari itu diriQ mikir, mau sampe kapan takut ama kucing. Untung aja tuh kucing mau pergi cepet. Kalo tuh kucing tiba-tiba lari ke arah diriQ.. Wah, bisa-bisa diriQ tereak-tereak juga kali😀

Gara-gara si Ade, diriQ jadi perlu buat teraphy felinophobia. Biar ntar kalo dirinya dateng lagi, diriQ sudah bisa meyakinkan dirinya kalo gak ada yang perlu ditakutin dari seekor kucing (halah2.. padahal benere diriQ ya masih takut :D)

Bakalan jayus banget kalo aQ sama takutnya ama dia. Sama-sama paniknya. Yang ada dia malah tambah ngerasa takut banget tanpa ada orang yang bikin dia tenang.

Makasih, De. Semua ni karena dirimu.

Habisnya, diriQ gak tega ngeliat dirimu yang ketakutan hari itu😀

2 thoughts on “Because of You..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s