Ilmu vs Nilai

Awalnya, diriQ cuek sama yang namanya nilai UTS, nilai UAS, IP, de el el.. Toh, itu semua dah ada ‘jatah’nya.. Selalu ada ‘bayaran’ dari setiap usaha. Sama seperti nilai dan ujian2 itu.. Selalu ada nilai yang pantas untuk setiap detik pembelajaran yang Qta buang. Hanya saja, kecuekan itu tiba-tiba saja terusik saat seorang teman baik tiba-tiba mencurahkan keluh kesahnya tentang sebuah ketidakadilan ‘bayaran’. Tentang nilai vs ilmu.

– Pernah dapet nilai lebih rendah dengan usaha yang sama?!
– Pernah dapet nilai lebih rendah bahkan dengan usaha yang jauh lebih besar?! — sok yakin😀 —
– Ato bahkan pernah dapet nilai rendah untuk dua tugas dengan topik yang sama yang dua-duanya kamu kerjain — mmm.. ni kayak kamu kerjain paper atas nama kamu ama pacar kamu tapi yang nilainya bagus malah paper atas nama pacar kamu —

de el el..

Nah, poin kedua ni yang jadi keluh kesah seorang teman baik.. Akar masalahnya sih simple.. Yang bersangkutan termasuk tipe ‘jujur’ saat ujian. Harga kejujuran itulah yang mahal. Nilai ujiannya lebih rendah dibanding teman-teman lain yang ternyata ‘kurang jujur’😀
Fenomena seperti itu sebenarnya sudah tidak asing lagi. Dari jaman batu kayake juga dah ada yang macem begituan. Secara manusia gt kan.. Sapa seh yang gak pengen dapet nilai banjir A?!
That’s the point..
Saat kejujuran dan hati nurani di’jual’ untuk sebuah huruf ‘A’.. Sapa peduli?!
Lagi-lagi.. Awalnya diriQ sih termasuk yang gak peduli sama fenomena itu.. Biarin ae lah mereka curang2 ‘dikit’ yang penting Qta gak ikutan..

Eh.. Tapi.. Ujung-ujungnya.. DiriQ sendiri juga kena😀
Nilai ‘D’ itu bener-bener jelas banget di transkip. Hwuaaa……….
Dah dipelototin berulang-ulang kali pun tetep ae gak berubah. Salah diriQ nih yang gak serius.. Kebanyakan maen.. Kebanyakan bolos jg😀

Waktu baca transkip nilai itu di akademik.its.ac.id, langsung syok. Secara ni pertama kalinya dapet D gt kan.. Trus mikir, “Waduh, kalo ntar Ibu tau gimana ya?!” Alhasil, seharian itu bawaannya suntuk terus gara-gara mikirin reaksi Ibu. Ada beberapa kemungkinan reaksi beliau ntar,

– “Dapet D?! Kamu tuh kuliah apa.. ”

OK. Itu reaksi yang bikin syok tapi lebih baek daripada..
– “Ibu kecewa ama kamu..” Trus gak dikasih makan seminggu.

OK2. Itu juga lebih baek daripada..
– “…” No comment. Langsung ditinggal gt aja. Gak diajakin ngobrol terus2an, gak diajakin hang out, gak dikasih makan seminggu, disekap di kamar gak dibolehin kemana-kemana sebulan.

OK. Fine. Itu juga jauh lebih baek daripada..
– …………….. Ibu pingsan ………….. Begitu sadar tanya, “Kamu siapa?!”

Hwuaaa.. OK2.. Fine. Nyerah2. DiriQ cuma berimajinasi. Tapi beneran kepikiran banget reaksi2nya. Huff. Dengan penuh kebimbangan, langsung deh cerita masalah nilai ‘D’ itu ke AdekQ.
Reaksi awal sih ketawa ngakak. Tapi terus normal. Lama-lama mulai keliatan sok-sok dewasanya😀
DiriQ sih mikir AdekQ gak bakal laporan ke Ibu. Secara waktu ntu Ibu masih di Yogya. Eh kok ya tiba-tiba waktu Ibu telfon besok paginya..

Ibu : Nilai-nya dah keluar?!
DiriQ : (Deg-degan.. Lemes..) Sudah.. Jelek..
Ibu : Kata Adek ada yang dapet D ya?! Trus kamu gpp kah?!
DiriQ : Hweh.. Gpp?! Apanya yang gpp?!
Ibu : Ya kamu gpp tah dapet D?! Kan mesti ngulang.. Gpp?!
DiriQ : (Bertanya-tanya.. Loh.. Kok gak syok ya?! Kok gak kayak imajinasi2Q?!) Hwe3😀 Ya gpp lah😀
Ibu : Yawes kalo gpp. Takpikir kamu kenapa2.. Eh, tapi2.. Jujur kan?!
DiriQ : Ya iyyalah.. Kayak biasa..
Ibu : Kalo gt gpp. Awas lo ya kalo gak jujur..

Puih.. Sia-sia dunk diriQ mengimajinasikan yang macem-macem.. Ternyata reaksinya gitu aja.

Tapi benernya mana sih yang lebih penting?! Ilmunya apa Nilainya?!

23 thoughts on “Ilmu vs Nilai

  1. Ilmu dapet nilai juga dapet, itu merupakan dambaan kita..Tapi tak semua nya nilai menjadi patokan utk hidup..yang terpenting ialah ilmu yg kita dapat, skill yg kita peroleh, tul gak ??

  2. JAMAN EDAN
    (Serat Jongko Joyoboyo)

    Pancen amenangi jaman edan,
    sing ora edan ora kaduman.
    Sing waras padha nggragas,
    sing tani padha ditaleni.
    Wong dora padha ura-ura.
    Begjane sing eling lan waspada.
    Ratu ora netepi janji,
    musna prabawane lan kuwandane.
    Akeh omah ing ndhuwur kuda.
    Wong mangan wong,
    kayu gilingan wesi padha doyan rinasa
    enak kaya roti bolu.
    Yen bakal nemoni jaman:
    akeh janji ora ditetepi,
    wong nrajang sumpahe dhewe.
    Manungsa padha seneng tumindak ngalah
    tan nindakake ukum Allah.
    Bareng jahat diangkat-angkat,
    bareng suci dibenci.
    Akeh manungsa ngutamakake reyal,
    lali sanak lali kadang.
    Akeh bapa lali anak,
    anak nladhung biyunge.
    Sedulur padha cidra,
    kulawarga padha curiga,
    kanca dadi mungsuh,
    manungsa lali asale.
    Rukun ratu ora adil,
    akeh pangkat sing jahat jahil.
    Makarya sing apik manungsa padha isin.
    Luwih utama ngapusi.
    Kelakuan padha ganjil-ganjil.
    Wegah makarya kapengin urip,
    yen bengi padha ora bisa turu.

  3. moral nggak bisa dipaksakan……………..

    kata-kata yang indah (siapa yang ngarang ya an?😛 )

    yang penting itu mana yang kamu butuhin? nilai, ilmu, dua-duanya, atau nggak dua-duanya ?

  4. andi bagus –> sepakat dah..

    ki jogo lab –> hadow, ketokane dirimu mesti bikin kamus jawa-indonesia😀

    pawest –> hehehe.. pengalaman pribadi pisan yo?!😀

    mbak anz –> moral gak bisa dipaksakan?! apa gara2 ini pelajaran PMP (Pendidikan Moral Pancasila) diganti PPKn?!

  5. buss_ –> no reply dah.. (iki diitung reply-an comment pisan ga ya?!😀 )

    mas mardi –> ya butuh dua-duanya lah, Mas..

    arie –> comment iki muncul maneh..

    mas d-nial –> kalo semester tengah2?! mana yang lebih dominan?! idealisme apa realisme?!

  6. neh… saw…

    Q posting lagi….

    tapi lebih singkat padat dan jelas…

    klo punya ilmu…
    sudah pasti punya nilai…
    entah itu nilai harga diri, nilai mekso, nilai g’ jelas, nilai penghargaan, atau bahkan nilai dari HONGKONG!!

    klo punya nilai…
    belum tentu juga punya ilmu….(walaupun jg mencerminkan seberapa banyak ilmunya seh… tapi maksudnya nilai dalam tanda ” “, yg gatau dari mana dapetnya..hehehehe)

    klo menurut ilmu science…

    nilai bisa dilihat dan diraba (transkripnya dijadiin hardcopy aja)

    ilmu ga bisa diliat, tp hanya bisa diaplikasikan dan diamalkan…

    hehehehe…

    sekian & terimakasih utk blognya sawi yang suka eror n ga jelas

  7. sounds simple..
    tapi kenyatannya ga se-simple itu, mbak radeez😀

    oiya..
    jadi jg kamu ngikut diriQ bikin blog di wordpress..
    template-nya jg dah gak sama kayak diriQ lagi..
    tapi kok judulnya masih mirip ya?!😀

  8. mungkin kebanyakan orang nge-judge kita dari nilai. kalo misalnya kita puinter&berilmu tapi IP kurang memuaskan ya…gimana ya?? ya’apa ya’apa orang juga pasti ngeliat IP. mau daftar beasiswa diliat IPK, mau ngalamar kerja diliat IPK, mau nerusin kuliah S2 diliat IPK… kebanyakan orang mana mau tau kita sebenernya sepinter apa.

    tapi kalo nilai kita bagus2 padahal aslinya kita dodol banget ya akhirnya kita juga yang kena imbasnya. IPK 4,00 skala 4 tapi disuruh apa2 gak bisa. bisa2 kita dituduh punya ijazah palsu. dah gitu kan malu ntar sama anak kita (halah…). ntar kalo dia nanya yang aneh2 trus kita lolak lolok ae kan gak keren, menurunkan pamor (hehehehe…).

    jadi, buat aku seh dua-duanya penting. jadi kalo bisa ya dua-duanya dapet. ilmu iya, nilai iya. ^_^

    masi ada waktu, kita kan baru semester 4 !!

  9. nambahi lagi, ngenes juga seh kalo kita ‘jujur’ tapi gak dapet nilai yang memuaskan. padahal kita sudah berusaha. awalnya, waktu UTS, nilai kita lebih baik dari nilai orang yang ‘gak jujur’ itu. selisih nilainya lumayan jauh juga.
    tapi setelah UTS, orang itu nemu ‘induk semang’ baru yang pasti bisa diandalkan waktu ujian,, dan setelah UAS ketika nilainya keluar… ternyata orang ‘jujur’ dapet nilai C dan orang ‘gak jujur’ dapet nilai AB..
    pengen seh marah2, protes2, nangis2, banting2, meso2, anarkis2, dll… tapi setelah dipikir2 lagi ada satu kesimpulan yang aku dapet :

    “that’s life! sometimes life is unfair, but God must have a better plan for us! so why so sad??”

  10. bener kata mardun+daniel.

    kalo pendapatku sih, misal dapet kasus terburuk (ada tugas, ga bisa ngerjain karena nggak ngerti, sedangkan waktu pengumpulan sangat singkat), kalo kamu ngerasa faktor nilai sangat penting, sah-sah aja mbacem orang lain. asal, ilmunya juga harus dapet (meskipun dikit banget). mbacem ya nggak asal mbacem plek gitu aja. sambil mbacem, sambil dipelajari. (ini metodaku lho, terserah orang lain mau nyoba apa nggak)

  11. ratri –> deuh, novelnya panjang bener.. tapi emang bener kok😀 semoga masih tetep bisa bertahan sampe akhir dengan ‘moral’ yang baik dan benar😀

    mas dr –> hmm.. semoga perbuatan ‘terdesak’ tidak selalu dijadikan alasan.. apalagi sampe ke’candu’an😀

    mas mardi + mbak anz –> hohoho.. memprihatinkan sekali..

    yaahh..
    ujung-ujungnya balik ke Qtanya sendiri lah.. toh Qta sudah bisa tentuin mana yang baik dan benar😀

  12. Memang ilmu jauh lebih penting dibandingkan dengan nilai karena dengan ilmu yg kita miliki saat perkuliahan akan bermanfaat besar di dunia kerja, dan itu pun jauh lebih baik jika nilanya prestasi karena mengingat biaya hidup n kuliah semakin mahal masak harus ngulang2 terus..itu mah bolak balik bekok, lagian apa kita ga malu dgn adik kelas he2x….coba deh bayangin kerja sambil kuliah ambil 24 sks dari 10 mata kuliah dan yg lolos cuma 3 mata kuliah…ngenes kan…cape deh??..yuk kita ambil hikmahnya…he2x…….peace, love n rgrdś

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s