Biaya Kompensasi Untuk Sekolah?! Plis De..

Begitu dapet titipan buat jadi PJ roadShow ke sebuah SMA favorit di Surabaya dalam rangka promo National Logic Competition ama National Programming Competition, diriQ langsung hepi2 banget. Secara diriQ alumni gitu kan..

Setelah urus perijinan sana-sini, akhirnya dapet juga ijin presentasi de el el. Dan singkat cerita, diriQ dengan sekompi pasukan dateng ke SMA tersebut dan melaksanakan proyek kami. Presentasi, sebar brosur, de el el.

Kelar acara, sebagian rekan-rekan ada proyek serupa di SMA ‘tetangga’. Yah, jadi karena diriQ masih belom pamit sama guru2Q dulu, kuikhlaskan mereka pergi ke medan perang. Halah..😀

Next, diriQ berjalan ke ruang BP untuk menyerahkan berkas-berkas yang diperlukan dan berterima kasih. Di tengah perbincangan..

Guru (G) : Mmm.. Kalau lomba itu biasanya ada kompensansi untuk sekolah. Yah, biar acaranya lancar gitu, nak..
Saya (S) : (Tampang kaget) Kompensasi?! Maksudnya?!
G : Ya biar acaranya lancar. Jadi nanti pas hari-H panitia gak bertanya-tanya, ‘Loh, mana ini pesertanya?!’
S : (Masih mencoba mencerna apa yang terjadi) Mmm.. Maksudnya gimana, Bu?!
G : Misalnya gini, biaya pendaftarannya 60 ribu. Setiap 10 pendaftar, dapet 1 free tiket. Bisa juga kayak try out. Dari 60 ribu, 5 ribunya buat sekolah. Jadi buat kompensasi. Nantinya kita kan ngurusnya lebih lancar.
S : (Kaget, syok, tapi masih berusaha senyum) Ow.. Gitu ya, Bu. Setau saya tidak ada yang seperti itu.
G : Dari dulu juga sudah ada. Kalau jurusan lain ngadain lomba juga kasih kompensasi seperti itu.
S : (Gak sanggup nahan syok. Senyum sudah hampir lenyap) Kalo gitu nanti saya sampaikan ke teman-teman panitia. Untuk selanjutnya akan saya hubungi pihak sekolah.

DiriQ keluar ruang BP dengan penuh tanda tanya dll. Hadow, plis de.. Komersial sekali seehh.. Ato emang aQ yang gak tau kalo sekarang ini jamannya pasar bebas. Bisnis dimana-mana. Tapi buat pendidikan?! Buat nama baik sekolah sendiri?! Puih….

aQ baru tau kalo ada hal semacam itu..

Benar-benar inovasi yang kreatif sekali😀

20 thoughts on “Biaya Kompensasi Untuk Sekolah?! Plis De..

  1. yah gitu itu guru sekolah favorit jaman sekarang😛

    entar kalo disindir alasannya “gaji guru kecil”

    gimana mau percaya naikin gaji guru, lawong moralnya “nggak bisa dipaksakan” kayak gitu🙂

  2. mmm, apa ya..
    tentang guru, benernya nggak pengin ngrasani profesi mulia ini, cuma nggak tahan klo kemuliaannya dinodai oknum2 yg tidak bertanggung jawab (???)
    di kos aku biasa ngobrol sama eyang, ato dengerin percakapan ibu2 gitu deh. sering beliau-beliau itu bercerita tentang pendidikan anak2nya. yang membuat aku hilang respect (ke oknum guru di SD XXX) tu ada yang bilang gini: mmm, agak lupa😀
    intinya klo mo dapet nilai2 bagus les aja ke gurunya. soalnya biasanya dikasih tau soal2 ujiannya. dan nilai2nya pun sudah pasti bagus. soanya klo nggak les tu sudah pasti nilainya dibawah yang les..
    haduh, koq sekolah jaman sekarang bener2 nggak mendidik gini..
    klo jamanku SD dulu, biasanya guru punya banyak sampingan selain ngelesin (tapi nggak separah kasus di atas) misalnya jualan buku (yang benernya mewajibkan siswa2nya buat beli tu buku).
    jadi inget judul buku itu: “orang miskin dilarang sekolah”

  3. wss –> ?! maksude?!

    mas mardi –> hwuaa.. apa segitu ‘tidak bisa dipaksakan’-nya kah?! baru ditinggal dua tahun, sudah banyak penemuan dan terobosan yang ‘inovatif’ dan ‘kreatif’ kayak gini😀

    mas ven –> kalo nilai2 itu sejak jamanQ dah ada seehh.. tapi ‘inovasi’ baru kayak gini ini yang bener-bener bikin aQ syok. Ampe segitunya😀

    Bukannya mau bersikap durhaka ama orang yang sangat berjasa dalam hidup saya. Saya hanya bertanya-tanya, heran, sedih dan prihatin..

  4. #sari# itu mah belum seberapa, pernah dalam sebuah wawancara, sang kepala sekolah dengan bangganya mengatakan bahwa sekolahnya sedang berusaha memperbaiki akhlak dengan bekerja sama dengan sebuah organisasi rohani di sekolahnya.

    tau gak acaranya apa?
    cuma kayak gini

  5. SMA mana sih?
    Tapi biasanya (dulu) aku pastiin.. bener2 buat sekolah nggak uangnya.
    Menurutku itu wajar kalau tiketbox-nya di sekolah (kayak try-out beberapa tahun lalu misalnya) soalnya itung2annya mereka mbantu njualin tiket kita. Tapi kalau tiketbox-nya di Hima, yo sek tha la, itu namanya suap.
    Sekian dari saya… kembali ke Lap… top… :))

  6. mas daniel –> oiya, belom aQ tulis ya?! Setelah beberapa ‘perdebatan’ dalam percakapan tersebut, dapat dipastikan kalo ticketbox ada di Hima. Tapi setiap murid yang mendaftar harus melalui guru yang ditunjuk sebagai koordinator lomba. Poster2nya juga ‘ditahan’ sama sekolah lo.. Kayake sampe aQ kasih kepastian biaya kompensasi yang pas. Kalo gak pas ya palingan posternya tetep ditahan😀
    Kalo itu sih namanya bukan suap.. Tapi……………..😀

    mas dian –> oh.. Indonesia y.. yang katanya ‘fakir miskin dan anak terlantar dipelihara oleh negara’ itu?!😀

  7. eee… masih inget dengan semboyan “memberantas kemiskinan” nggak? menurutmu memberantas yang bener gimana? membunuh kaum miskin dan anak-anak terlantar, atau mengentaskan mereka dari kemiskinan menuju kehidupan yang layak?

  8. loh betul kan “fakir miskin dan anak terlantar dipelihara oleh negara”

    karena dipelihara maka fakir miskin dan anak terlantar semakin berkembang jumlahnya😛

  9. mas dian –> iyya.. kalimat yang ambigu.. kalo diliat arti memberantas sih aslinya ya membunuh sampai ke akar-akarnya.. Kalo yang dimaksud akar kemiskinan itu orang2 miskin dan anak terlantar.. berarti.. ?!😦

    mas mardi –> waahh.. jadi maksudnya dipelihara itu gt toh..

  10. Mungkin Gurumu berfikiran, bahwa kamu, atau lembagamu, dapat keuntungan, jadi sekolahmu juga harus mendapat keuntungan juga.

    Seperti kata Daniel, apakah uangnya benar-benar untuk sekolahmu ataukah tidak?

    Tapi, kalau cuma pasang poster saja, sedang ticket box-nya di Hima, minta kompensasi per peserta kok sepertinya aneh ya. Harusnya kompensasi per jumlah hari pemasangan poster.

    Terus, aku kok gak pernah dengar Hima buat kegiatan sosial lagi. Entah pelatihan gratis untuk guru atau apa kek. CMIIW. Atau Humasnya ya yang kurang bagus?

  11. Oiya..

    Cerita ini ada endingnya lo..
    Begini ceritanya..

    Beberapa hari setelah aQ dapet kabar kompensasi ntu, aQ langsung telfon lagi ke sekolah yang bersangkutan.
    Responnya.. Sang guru ga ada di tempat
    Kedua kalinya aQ telfon.. Lagi rapat..
    Ketiga kalinya aQ telfon.. Beliau lagi ngajar..
    Keempat kalinya nelfon (ini sudah seminggu sejak kejadian).. Seeph.. Gurunya ada..

    Singkat cerita, mungkin gara-gara beliau juga udah mutung gara2 Qta ga kasih kepastian biaya kompensasinya.. Akhirnya sang guru berkata,
    “Gini aja ya, Mbak.. Kami gak bisa menangani pendaftaran via sekolah. Jadi nanti kalo ada yang tanya-tanya, saya suruh langsung ke ITS saja ya.”
    aQ pun berkata, “Oh.. Iya pak.. Gpp. Nanti biar mereka langsung kesini saja.”

    Jadi begitulah ceritanya. Di H-2 NLC, percaya atau tidak, jumlah pendaftar dari sekolah tersebut lebih dari 24 tim😀

    Bisa dibilang.. Rekor tim terbanyak dipegang sekolah tersebut😀

    Jadi inget siapa yang presentasi disana🙂

  12. dan dari 24 gak ada yang menang logic gamenya.

    membuktikan bahwa sekolah favorit itu kebanyakan diisi anak-anak yang nggak logis tapi cuma rajin doang😛

  13. mas ASK –> kegiatan sosial?! hmm..

    radeez –> lah lah.. apa yang salah?!

    mas mardi –> heee… ndak pa-pa ya mas.. kalo kata pepatah, ‘rajin pangkal pandai’, bukan ‘logis pangkal pandai’😀
    tapi masio kualitas gak terlalu waahh.. kuantitas ntu juga penting lo.. (ini kata2 seseorang di salah satu pelatihan :D)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s