Jajanan Tradisional Mulai Jarang

Rabu (18 Juli 2007), 14.00 WIB.

Panas-panas di kosan. Tiba-tiba, terdengar bunyi yang tak asing. Saya melongok keluar. Nah kan.. Tepat sekali. Putu Ayu.

Sebenarnya saya juga bukan penggemar jajanan tersebut. Hanya saja, ada rasa kangen merasakan jajanan tersebut. Salah satu jajanan tradisional yang sudah jarang saya temui.
Saya pun menghampiri bapak penjual yang setelah diidentifikasi bernama Pak Dayat (nama disamarkan atas request yang bersangkutan, red.)

Berikut ini wawancara singkat saya dengan Pak Dayat :
Pak Dayat : Mau beli putu, mbak?
Saya : Iyya, Pak. (Dalam hati : Ya iyyalah.. Pak Dayat ni jayus sekali.. Beli apa lagi? Siomay?) Satu berapa pak?
Pak Dayat : 500
Saya : Beli 6 deh, Pak.
Singkat cerita, dalam waktu yang tidak terlalu lama saya sudah mendapatkan 6 buah putu ayu dengan harga 3000 rupiah saja.

Rasanya kangen. Sudah lama tidak merasakan panganan semacam itu. Sebenarnya banyak jajanan tradisional lain yang sudah lama juga tidak saya jumpai keberadaannya beberapa tahun terakhir. Entah karena sang penjual telah menemukan lapangan pekerjaan yang lebih baik atau sang penjual sedang meneruskan studi untuk meningkatkan keahlian dalam bidang kuliner mata kuliah jajanan tradisional atau alasan-alasan lain yang hanya diketahui oleh yang bersangkutan.

Rasa putu ayu masih tetap sama. Cara membuatnya juga sama. Bunyinya juga khas. Jajanan yang berwarna hijau dan ditaburi parutan kelapa itu juga masih tetap gurih. Puih.. Sekarang ini kalau mau cari jajanan semacam itu harus menjelajah ke Pasar Blauran malam hari. Berbagai jenis makanan dan kue ada disana. Tapi untuk saat ini, rasa kangen saya sudah cukup terpuaskan. Kalau sedang iseng, mungkin saya sempatkan menjelajah ke Pasar Blauran😀

23 thoughts on “Jajanan Tradisional Mulai Jarang

  1. jadi inget jajanan kayak cireng, martabak telor, dan ayam karaoke di tempat SD-ku dulu. kalau aku pulang ke rumah dan ketemu abang penjual makanan-makanan itu, biasanya nyempetin beli. sekalian nostalgia😀

  2. reza -> Wkwkwk.. Emang kalo di Bandung jajanannya apaan bang? Cuma batagor ama siomay Bandung doang ye.. kesian😀

    mas dian -> Walah.. Mas ini.. Masa ndak tau? Jadi bentuknya itu silinder kira2 3cm warnanya ijo muda. Dalemnya ada gula merahnya. Trus ditaburin kelapa parut. (masih belom kebayang ya, mas? kesian😀 )

    mas arif -> hehehe.. iyya juga ya.. namanya sama.. Mas Dayat😀

  3. di rumahku mah banyak yang lewat… dari putu, klepon, getuk lindri, bakpao, leker, akeh lah pokoke… ada satu jajan yang aku doyan banget pas SD, namanya dari dulu baru bisa baca, sampe sekarang belajarnya utek2 komputer tetep aja ga tahu… bego banget kan..😀 pokoknya enak, dibuat diceta’an, rasanya tuh gurih (dari bahan bakunya, semacam tepung gitu), dan diatasnya ditaburi gula pasir… pokoknya rasanya gurih manis =P~

    Pokoknya daerah rumah ku terbuaek dah.. :)) (promosi daerah..😛 )

  4. Iya nih. Jarang sekali di Bandung denger bunyi dari panasnya uap air yang mak cuiit…

    Putih, manis dan mak nyus (kata reporter kuliner yang di TV itu loh)

    Jadi kangen juga ama jajanan pasar sperti waktu masih kecil dulu.

    Gethuk lindri, ciwel, …aahhh tinggal bayangan aja nih

  5. ruud -> Waktu kemaren saya ke Bandung, yang ada di pinggir jalan cuma cireng😀

    rumahjajan -> Bakpia sekarang jenisnya udah banyak. Kalo Yogya punya bakpia pathok, di Malang udah ada yang namanya Bakpia Telo. Enak juga😀

  6. hi,……ya bantuan ttg nama2 smua jajanan tradisioanl nie…. u da g? klo leh tlg krim ya ? hee.. thanks ya…

    Sari said : waduh, kalau list-nya sih saya ndak punya..
    Saya cuma tau beberapa saja. Itu pun ndak semua jenisnya saya hafal namanya..

  7. Putu ayu ini cucok banget kalo dimakan pas lagi snack sore atau malam pas lg supper.. sippp..
    udah jarang yg jualan ini, kalaupun ada sudah banyak yg ga original lagi.. hix..

    Sari said : Iya bener.. Jarang banget..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s