Sssssstt… Pamali!!

Anak gadis itu………………..
Kalau makan ndak boleh di depan pintu.
Kalau makan harus dihabiskan biar ayamnya ndak mati.
Kalau nyapu harus bersih biar suaminya ndak brewokan.
Kalau masuk rumah, ndak boleh pake topi ato payung.

Haaa? Emang kenapa..?
PAMALI!!

Pamali, menurut saya adalah kepercayaan tentang hal-hal buruk yang mungkin terjadi akibat melakukan sesuatu. Entah bagaimana di daerah lain. Tapi karena saya lahir dan besar di lingkungan yang Jawa banget, dari kecil saya sudah sering sekali mendengar hal-hal yang dihubung-hubungkan dengan pamali ini. Dan entah kenapa, walau pun saya tidak punya ayam, toh saya tetap menghabiskan makanan saya. Sugesti yang diberikan sejak kecil itu pun tertanam sampai sekarang.

Sebenarnya saya ingin sekali iseng-iseng mampir ke peternakan ayam dan menanyakan statistik ayam yang mati di sana. Mungkin, jumlah ayam yang mati berbanding lurus dengan jumlah pekerja yang tidak menghabiskan makanannya. Sekedar ingin tahu saja, pamali memang hanya pamali atau bisa terjadi di kehidupan nyata😀

61 thoughts on “Sssssstt… Pamali!!

    1. oke deh sayah ninggalin jejak n salam kenal😀

      komen bout pamali
      saya yakin kalo org2 “jaman dulu” punya alasan logis sebelum mengatakan pamali.
      contoh makan didepan pintu pamali, ya iyalah kan kalo ada tamu masuk ga enak kelihatannya dan makan paling sesuai ya d meja makan.

      sgtu aja komennya drpd dblg pamali
      hihiihi🙂

  1. Ha ha ha…
    hampir setiap pamali itu pasti ada logika nya
    ngak boleh duduk di pintu kaena ngalangin orang yang mau keluar masuk.

    Klo makanan ngak diabisin kan nanti di kasih ayam, makanya ayamnya ngak makan makanan ayam. dan bisa kebanyakan makan.

    pake payung dalem rumah, ya nge-risih-in orang laen atuh kk
    :mrgreen:

  2. hihih.. lucu yah, ah takut pamali.. ninggalin jejak deh.
    Pamali itu bentuk ketidak tahuan, sama halnya ketika orang2 di skekitar harry Potter nyebutin musuhnya (sstt…) hehe
    So, bagi yang sudah tahu harus kasih tahu orang yang ga tau.. ntar pamali hihihi…

  3. biasanya pamali itu cuman cara orang tua buat nakutin anak-anaknya doank, intinya buat kebaikan tp dengan cara yg salah,,, fufufufufu

    *ikutan comment biar gak pamali*:mrgreen:

  4. orang tua dulu seperti itu karena intinya kita menghargai jerih payah mereka yang menanam padi hingga menjadi ebras dan nasi yang kita makan, selain itu banyak nilai pelajaran yang kita dapet untuk bisa berbagi dan menghargai akan suatu barang

  5. Hohooo kejawen yawh Mbak…

    Kalo aku sich, dari kecil dulu sudah ga nurut kalo soal gituan Mbak he he he….

    Jangan makan Blutru(pantat ayam) yawh, nanti jadi ga pinter…

  6. pamali tuh suaminya bumali… *maksa* … he3x….

    pamali hanya sekedar istilah pengingat aja, supaya kita berbuat sopan dan baik biar terhindar dari bahaya….

    iya ga ya?..😛

  7. Ya menurut saya pamali tu,
    adalah *LEBAY* nya orang-orang jaman dulu🙂

    Punya kegunaan dan makna tersendiri.. tapi ya itu *LEBAY*😀

  8. Kalau makan jgn di depan pintu
    –> tar menghalangi orang keluar masuk

    Kalau makan harus dihabiskan biar ayamnya nggak mati
    –> kalau masih hidup gimana mau dimakan tuch ayam:mrgreen:

    Someetimes kita bisa logika kan kok, cuma cara mereka menyampaikan saja yang beda🙂

    Pamali kalau ada duit ga traktir…hahaha…ini sich maunya aku ajaaaa

  9. Sar, di Padang juga sama ga boleh berdiri depan pintu.. hehehehe padahal mungkin maksudnya biar ga ngalangin jalan yang mau masuk rumah kali yee:mrgreen:

  10. kalo saya taunya “ndak ilok”, ini kata penutup orang tua jaman dulu. kalo pengen nasihatnya ndak terbantahkan cukup ditutup dengan kata ndak ilok, jelas berhenti perdebatannya, wong kita ndak ngerti apa maksudnya.

    mungkin dulu pertama kalinya larangan itu dibuat memang ada alasan logisnya, tapi karena turun temurun ndak dijelasin apa alasan logisnya saya curiga banyak larangan yang sudah ndak sesuai aslinya😆
    wajar tho, satu guru ngajar hal yang sama ke 10 murid saja bisa jadi 10 macem ajaran, tergantung persepsi yang nerima

  11. hihihi ya maksude baik, ingin mengajak kebaikan. tapi kadang yang nrima malah dijadiin kepercayaan yang “kudu” dipercaya. Jadinya ya gitu deh.

  12. lam nal, senengnya bs maen k blog blogger keren ^^

    maklum bu’ nmnya juga orang tua, sedikit2 pamali.. sedikit2 pamali.. pamali kok sedikit2..

  13. Wew..
    Maklum aja ce..
    Tiap jaman punya etika sendiri..
    Tiap generasi punya pola pikirsendiri..
    Ada baiknya..
    Qta generasi sekarang..
    Memahami..
    Sekalipun tidak mengamini..
    Mereka para orang tua qta..
    Hehehe..
    Btw..
    Met knal ya ce..😉

  14. nek gak entek, engkok piti’e mati lo…
    gak oleh dulinan beras, nggarai tangane keteng..
    ojok dulinan gantrung, nggarai mripate cadu’en..
    ojok mangan brutu, nggarai goblok…

    encene wong Jowo iku isok-isok ae…
    tapi, pasti ada motif dibalik semuanya. baik itu negatif ato positif…

  15. -pamali itu=gak ilok(istilah Jawa-Jombang-kampungku) artinya nggak baik.
    +makan didepan pintu: mengganggu lalu lintas manusia,hewan atau barang.
    +menyapu gak bersih, yaaa kotor donk namanya.
    +makan nggak habis ayamnya mati—hemat atau kalo ngambil nasi jangan serakah..ukur mulut dan perut.
    -Jangan pake payung atau topi dirumah…emangnya rumah gak ada atapnya?
    -jangan duduk diatas bantal entar bisulan—bantal untuk kepala bukan untuk bokong.

    masih banyak kok…..

  16. hah?! klu mkan gk diabisin masa’ ayamnya mati…?
    tpi gw kn kgak punya ayam, jdi ayam ny gk mati,donk????
    he..he..he
    hrie gnie msih prcaya PAMALI ???
    CAPE DECH !!!!
    namanya pamali tuch hnya kta2 ortu jman dlu biar nak’ny nurut
    skarang jman Siti Nurhaliza
    bukan Siti Nurbaya, coy!!!

  17. sebenernya kata2 yang berbunyi :
    “cah cilik kuwi ora entuk mangan brutu, entuke mangan ceker”

    sebenernya tu mengandung arti bahwa kata “brutu” merupakan simbol kesenangan yang hanya pantas dirasakan oleh orang yang sudah menikah atau berumah tangga, sehingga anak kecil tidak boleh merasakan kesenangan yang boleh dirasakan oleh orang yang lebih tua contohnya maff ya agak saru heeee….bercinta dan lain sebagainya. kemudian ada kata2 lagi yang berbunyi entuke mangan ceker mengandung pengertian anak kecil itu kewajibannya mencari ilmu jadi getooooo….. ok

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s