Cumi, Udang, dan Kawan-Kawannya..

Walaupun susah mengucapkan perpisahan, apa daya..seafood

Selamat Tinggal Cumiii..
Selamat Tinggal Udaaaaang..
Selamat Tinggal Kepitiing..
Selamat Tinggaaaaaaalll😥

Sejak tiga bulan lalu, saya dengan kejam dijatuhi vonis alergi seafood oleh dokter. Cerita menyedihkan bermula saat tiga bulan lalu saya menikmati cumi asam manis plus bandeng presto saat makan siang di rumah. Nyummyyyy. Tiba-tiba pemirsaaaaaah…. Dua jam setelah perut saya kenyang, timbul gejala-gejala aneh. Muncul bentol-bentol gatal di tangan saya. Parahnya, bentol-bentol itu seperti merambat memenuhi tangan saya. Saya pun dengan sigap dan heboh melaporkan ke Ibu. Awalnya Ibu curiga kalau saya terkena ulat saat keluar sebentar di halaman sebelum makan siang. Akhirnya, bentol-bentol bulu ulat itu diberi minyak kayu putih. Untuk beberapa saat, bentol dan gatalnya memang berkurang. Tapi tidak lama pemirsa. Karena setelah itu, saya gatal-gatal lagiiiii😦

Saya mulai panik. Ibu mencoba menenangkan dengan menyuruh saya mandi. Kali ini beliau mengungkapkan kemungkinan saya terkena virus yang ada pada debu. Okeeeeeh.. Saya pun mandi. Cihuiiii.. Saya pun sudah tidak gatal-gatal lagi. Bentol-bentol juga sudah tipis sekali. Tapi pemirsaaaaaah.. Beranjak malam, bentol-bentol itu datang lagi. Kali ini lebih parah malah. Bentol dan gatalnya terasa di seluruh tubuh. Membuat saya tidak nyaman sama sekali. Namun, karena saat itu sudah terlalu malam, jadi saya putuskan untuk ke dokter keesokan harinya. Sambil berharap, malam ini bentol-bentol itu sudah menghilang.

Saya bangun pagi dengan sangat hampa di pagi itu. Bentol-bentol itu sukses membuat saya bad-mood dan tidak nyaman. Beranjak siang, ditemani Lalak, saya menuju Medical Center. Dan hasil diagnosa dokter yang mengatakan saya alergi terhadap cumi, udang, dkk, membuat saya syok. Alergi seafood membuat dokter melarang saya menjauhi mereka. Menurut dokter, alergi yang tiba-tiba muncul ini dapat terjadi karena pertahanan tubuh yang sedang tidak bersahabat dengan makanan tertentu. Tapi kabar buruk dari semua kabar-kabar itu… Alergi ini tidak dapat disembuhkan. Jadi, saya harus menjauhi cumi-cumi, udang, beserta antek-anteknya.😦

Sebelum akhirnya saya mendapat resep obat yang berhasil mengusir bentol dan gatal saya, saya sempat berontak pada awalnya. Bagaimana pun juga, seafood sudah menjadi makanan favorit saya dari dulu. Apalagi cumi-cumi. Sebegitu cintanya saya pada cumi-cumi pun sampai membuat saya suka memasak menu yang berasal dari cumi-cumi. Tapi sekaraaaaaang? Bagaimana nasibku nanti, harus jauh darimu, hai cumi-cumi..? :lebay:

Oh iyaaaa.. Karena saya punya sifat keras kepala, seminggu setelah vonis saya makan malam di Steamboat. Dan karena saya sebenarnya masih belum percaya tentang vonis tersebut, saya pun cuek saja saat memilih menu Steamboat Atlantis yang di dalamnya terdapat cumi+udang. Dan apa yang terjadi saudaraaaa? Saya gatal-gatal lagi. Sesampainya si rumah, saya pun langsung meminum obat yang diresepkan oleh dokter minggu lalu. Akhirnya saya percaya, saya memang alergi seafood.

Selamat tinggal cumiiiii😦

47 thoughts on “Cumi, Udang, dan Kawan-Kawannya..

  1. Dulu waktu SMP-SMA …
    saya alergi udang …
    setiap makan udang pasti jari tangan jadi merah-merah dan gatal …

    namun Alhamdulillah …
    Aku tetap makan udang … dan akhirnya … tidak alergi lagi …

    BTW … Cumi goreng tepung pake saos asam manis tuh uuueeennnaakkk banget lho Sar …!!!
    Sumpah … !!!

  2. saya juga alergi seafood padahal saya pengemar sushi. untunglah kalo maka sushi kok saya ngga alergi, ntah kenapa😆 mungkin karena sushi seafoodnya segara kali yaaa….

    saya pernah tes, beberapa kalo makan seafood yang segar alias baru nangkep dari laut. ternyata badan saya ngga apa-apa. beberapa kali nyoba makan seafood di kaki-kaki lima yang ngga tau segar atau ngga. beberapa kali ngga apa-apa tapi lebih sering gatal-gatal.

    kesimpulan saya adalah bahwa kalo seafoodnya segar maka badan saya ngga akan mengeluarkan alergi. tapi kalo seafoodnya ngga segar alias simpanan dari kulkas makan saya akan alergi. tinggal selalu bawa obat alergi aja di tas😆

    eh tapi kalo udang, segar ngga segar saya tetap algeri. makanya bener-bener menghindar dari udang.

  3. Oh tidakkkkkkkkkk….alergi seafood? makanan terenak sepanjang masa. Aku dulu alergi udang say, trus ama nenek disuruh minum rebusan daun (di Bali namanya daun plawa) kalau tahan makan daunnya sekalian. Alhamdulillah sampai sekarang ga pernah kambuh lagi.

  4. Tidak hanya bentol-bentol mbak, udang dan kawan sejenisnya mengandung banyak kolesterol. Hati-hati lho, sudah dicek belum kadar kolesterol dalam tubuh mbak Sari?🙄
    ====================================================
    Saya pernah kolesterol tinggi mbak 225, padahal normalnya 200. Akhirnya sempat terkena gelaja stroke, alhamdulillah hanya sebentar sudah sembuh (2 tahun silam). Waktu itu aku suka makan : goreng2an, mie dg bumbu minyaknya, daging dalam/rempelo, dan sejenisnya. Akhirnya selama 2 bulan aku hanya makan putih non minyak/non gorengan. Semua digodhog.

  5. Haduuh kaciaaan…padahal aku mau bagi–bagi udang presto sama kepiting presto khas dari pasuruan pokok’e manyos banget deeh buat neng!! mau enggak?? kalo enggak nyobain nanti nyesel lho,, dari pada kepiting sama udangnya aku buangkan kan kacian “mubadzir” beli mahal–mahal hehe
    Emang yaa kalo enggak bisa makan yang enak–enak bawaannya mau marah,, sabar yaa neng??masih banyak kook makanan yang lebih maknyus

  6. Koq aneh ya..
    Koq bisa alerginya skr..
    dulu – dulu gak alergi bahkan sampai jadi makanan fave?

    Dulu pernah punya pengalaman yg sama, menu fave adl udang. Bisa tiap hari makan udang dan gak bosen. Entahlah satu saat saya alegi, bentol – bentol. Merah – merah menyebalkan. Dirunut – runut ternyata lg banyak pikiran krn bis putus. Nah begitu dpt pacar baru alerginya ilang. Sampe skr !

    Sar, mungkin lg ada yg dipikirin?
    Kalo enggak, mungkin mesti cari pacar baru :p
    hahahahaha

    salam, EKA

    1. ngefek ya, mbak?
      eh eh.. tapi kalo mau dipas2in, alerginya memang di bulan yang sama dengan bulan putus saya (3 bulan lalu)

      waaaah.. sepertinya memang harus cari pacar baru..
      kali2 aja sembuh😀

  7. dulu saya juga pernah merasa alergi..abis tiap makan udang gatel2….
    tapi cuek, lama-lama ya nggak apa-apa tuh ya. mungkin udah beradaptasi, atau apa nggak tau.
    mungkin iya seperti katanya eka,lg ada pikiran aja.

    ngomong-ngomong cumi goreng tepung itu uenak lho…😀

  8. Selamat sore menjelang malam mbak Sari

    Hanya mo ngucapin met happy birthday toek mbak Sari sang pemilik blog moga senatiasa diberi inspirasi-inspirasi unik, heboh, dahsyat untuk mengisi blognya. Serta jodoh, rejeki dan kehidupan mbak Sari dimudahkan selalu. Amin

    Salam

  9. eh neng sari sudah kembali…
    pa kabar neng??

    kebetulan w juga nggak makan seafood n daging..
    w vegetarian….bukan alergi..

    yang alergi tuh bokap w..jadinya bentol2 merah2 gitu abis makan udang.,.

    ih serem..

  10. dulu gua jg alergi..
    Tpi nma.na kpala beton gua ttep lnjut aj mkan udang dkk,awal2.na sich ttep brgntung sm obt alergi tpi lma2 ilang ndiri tuh,,..
    (n_n)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s